Andalan

Rekomendasi K-Show Terbaik *

Dunia emang lagi gandrung apa pun yang berbau Korea. Pokoknya Korean wave lagi menghantam berbagai kebudayaan di dunia. Keren sih, karena yang saya pernah dengar, untuk sampai seperti sekarang sekiranya Korea udah menyiapkannya alias merencanakannya sejak sekitar 30 tahun yang lalu.

Kalau diingat-ingat sejak awal munculnya drama Korea di Indonesia yang paling ngehits ya “Endless Love”. Dari segi sinematrografi mungkin belum sebaik sekarang, tapi dari segi cerita memang berbeda, sampai-sampai mungkin ada beberapa judul drama yang pemain utama sakit keras. Terus diikuti sama sinetron kita.

Dulu makanan Korea gak terlalu diperkenalkan di filmnya. Musiknya juga belum terkenal sampai yang saya tau mulai muncul Suju, atau yang lebih dulu apa ya namanya, lupa hehe.

Oke, selain Running Man, 2 day 1 night, terus apa lagi lah *maklum jarang nonton korean show selain Running Man* ada beberapa K-show yang sering saya tonton belakangan ini. Yang rekomended banget menurut saya, karena selain menghibur ada unsur edukasinya. gak percaya? mangkanya nonton hehe

  1. The Return of Superman

Sebagian besar mungkin udah tau dan sering nonton acara ini. Pasti sudah hafal sama Song Triplet bersaudara yang menggemaskan itu, sama saudara kembar Seo Jun dan Seo Eon, Daebak, dan lain-lain.

Saya juga sudah ngikutin mereka dari mereka *terutama Seo Jun dan Seo Eon* masih orok, sekarang udah mau 4 tahun lagi.  Bikin gemas pokoknya kelakuan mereka.

Kenapa acara ini sangat direkomendasikan? Karena kita yang menonton bisa diajarik parenting sama bapak-bapak mereka, yang kudu ngasuh 48 jam anak mereka sedangkan Ibu-ibunya pergi. Secara gak langsung juga kita jadi memahami perasaan ayah. Lalu ngebayangin suami ideal nanti hehe.

Biasanya kalau di Indonesia bisa ditonton setiap hari Sabtu/ Ahad.

2. Song Ji Ho’s Beauty View

Kalau yang ini karena aye perempuan ya, ngerekomendasiin karena dari acara ini skill dandan nambah. Karena awalnya blank banget soal make-up. Sampai sekarang sih haha.

Sebenernya agak kontradiksi ya sama make-up ala Korea, apalagi warna kulit kita yang sawo matang *kita? iya gue aja!*. Make up ala Korea gak sesuai banget, karena hasilnya malah bikin jadi topeng.

Tapi seenggaknya kalau saya jadi tau kalau teknik make-up buat yang jenis kulitnya berminyak gimana, skin care yang baik gimana, milih warna yang tepat gimana.

masih ada ilmunya lah hehe. Tapi acara ini season 1 nya udah tamat, cuma ada 10 episode.

3. Men in Black Box

Kalau yang ini gak nemu link yotubenya hehe, maafkan.

Pokoknya di acara ini ngereview rekaman-rekaman dari black boxnya kendaraan. Mengenai berkendaraan di jalanan Korea Selatan.

wah kalau difikir sih, kamera pemantau di kendaraan perlu banget sih. Cuma sih kalau di Indonesia belum cocok aja, karena budgetnya pasti gede, terus kemungkinan malah kameranya dicuri juga gede. Hehe

Pokoknya berkendaralah dengan hati-hati biar selamat.

 

Sekian, pas ngetik yang kepikiran cuma tiga, tapi keknya masih ada lagi deh.

 

Iklan

Cerita Sendiri #Malam : Tidak Siap Jika Doa Dikabulkan

Belakangan banyak hal yang terjadi, iyalah da hidup. Gak seru banget kalau gak ada kejadian.

Misal kemarin si adik sakit, jadi moment akhirnya bisa kumpul berempat di rumah walau dia sakit. Ketemu aja sebulan sekali mereun, padahal masih di Bandung juga.

Dalam sisi keluarga, mungkin keluarga saya lagi ditahap mulai saling terbuka satu-sama lain. Lagi belajar. Supaya hangat.

Satu lagi kemarin ada orang yang tiba-tiba nyapa, gak kenal padahal, ternyata dia ngikutin semua postinganku di Ig. Senang karena merasa dihargai, dan kegiatan sok-sokan saya dalam lettering dan gambar ternyata ada manfaatnya juga.

Lalu terkahir, terhadap doa-doa yang kita panjatkan pastikan kita siap menerimanya ketika Allah kabulkan. Jangan sampai ketika Allah kabulkan malah kitanya yang gak siap. Malah bertanya-tanya…bisa gitu Allah mengabulkan hal yang padahal kita belum siap?

Bisa weh, apa yang Allah gak bisa sih?

Mungkin Dia ingin ngetes, da Allah mah kadang suka ngegoda kan 🙂 #lucu deh

[Nonton] : Tontonan Kalau Lagi Futur

Futur, alias lagi turun semangat untuk beribadah, jujur aja sering datang gak diundang. Padahal mah diundang keles, cuma gak sadar. Diundang sama dosa misalnya, hiz.

Nyeret-nyeret semangat yang kedodoran lagi.

Aslinya ya kalau futur ya mbok yo dilawan gitu, walau berat kek isi At Taubah:41 (jadi  inget KORSA deh). Mungkin ada banyak cara dari masing-masing orang buat ningkatin semangat ibadahnya lagi. Utamanya taubat sih.

Kalau saya ada tontonan yang suka ningkatin semangat ibadah lumayan instan, yang kadang juga semangatnya bertahan singkat pula sih hehe. Heee teu baleg.

  1. Haji Backpaker

Penulisnya keren banget dah, menceritakan sebuah pencarian yang bikin saya iri pisan. Iri karena Mada sebagai tokoh utama seakan dibimbing Allah dengan mudah dalam masa pencariannya tentang Tuhan.

Penulis mungkin ingin menyampaikan pada penonton bahwa Allah punya caranya sendiri dalam membimbing hambaNya. Kita saja mungkin yang tidak melihat “benang-benang” itu, bahwa Tuhan selalu menggerakkan kita agar selalu dekat denganNya.

2. 99 Cahaya Di Langit Eropa

Film ini juga terkadang saya tonton kalau lagi galau alias futur, karena jadi bersyukur ada di Indonesia. Juga jadi pengen ngerasain gimana berislam disana hehe. Tentang jadi duta Islam.

 

Dua film itu yang bisa bikin semangat lagi untuk beribadah. Padahal mah harusnya tetep hajar bleh….baca qur’annya, solat sunnahnya…

Kalau kalian dikala galau ngapain supaya jadi semangat?

 

 

Cerita Sendiri #malam : Silaturahim dan yang Serahim

Hari ini ada dua hal utama yang terjadi,

Yang pertama, adik pertama saya sakit. Terus nape?

Terus saya sama keluarga gak tau dia ngekos dimana. Karena dia gak pernah ngasih tau tepatnya di mana, lagian mungkin dia pikir kemungkinan kita buat berkunjung kesana kecil. Lagian masih di kota Bandung juga, di Antapani.

Mamah saya khawatir seperti biasa, dan saya disuruh nyari alamatnya. Ngehenya adik saya gak bisa dihubungi lagi.

Jadi bekal katanya di tempat dia kerja *dimana kosannya dekat sana* sebelum dia dipindahin, temannya pada tahu dimana dia tinggal, maka saya ke sana.

Adik saya ini rada unik karena suka gak mau direpotin dan ngerepotin orang. Akhirnya nemu dimana dia tinggal. Yang kemudian akhirnya adek saya pulang ke rumah, karena gak ada yang ngurusin kalau sendiri.

Yang saya pikirin:

Kami 4 bersuadara dari kecil jarang akur, yang ada sering berantem. Eh tetiba kakak yang paling besar nikah, lalu dibawa suaminya. Kemudian adik saya yang pertama ini juga kerja, lalu memutuskan ngekos bareng temen-temennya. Bulan desember ini dia juga mau nikah. #naha eta disebutkan?

Di rumah gelutukan tinggal bertiga, saya, Mamah, dan adik paling bungsu. Ngeliat bisa kumpul berempat bikin saya senang, walau dalam kondisi si adik sakit.

Bisa jadi tahun depan rumah tinggal isi Mamah dan adik bungsu saya. Okei. #ngode?

Hal kedua.

Tetangga.

Pernah suatu hari saya dan teman membahas kalau nanti punya keluarga sendiri mau tinggal di perumahan atau di pemukiman warga biasa?

Suwer, saya punya trauma hidup bertetangga, sampai kini sih. Mangkanya saya jarang akrab-akraban ngobrol sama tetangga saya lama-lama.

Karena selalu aja ada hal yang membuat beda pandangan dengan tetangga. Maklum sih, mungkin karena kurangnya ilmu kami dalam bertetangga. Masalah berebut air pun bisa jadi bara dalam sekam. Di luar keliatan biasa aja, di dalemnya membara.

Jadi tetangga itu memang harus dipilih, maksudnya milih lingkungannya. Lagian tetangga mungkin mirip-mirip jodoh #eh ada apa nih?

Mirip rezeki, bahwa punya tetangga yang baik adalah rezeki. Tapi masak iya gak mau jadi rezeki orang lain, dengan jadi tetangga yang baik?

Jadi takdir baik buat orang.

Silaturahim dan serahim.

[Film Favorit] Bangkok Traffic Love Story – 2009

Jumat Mubarok semua 🙂

Hari ini habis ngulang nonton film Thailand yang judulnya seperti di atas. Keknya ada mungkin 3 tahun filmnya tersimpan di folder film di laptop. Gak dihapus karena suka sama filmnya hehe, berulang kali ditonton.

Bangkok Traffic Love story

 

Jadi film ini tuh satu produksi sama film ATM rak Error. Genrenya komedi, komedi romantis gak ya, keknya enggak sih hehe. Kelihatan banget kalau film ini sekalian promosi BTS (Bangkok Traffic System) #ngarang banget panjangan singkatannya ahaha. Ya semacam MRT lah, kek yang mau dibangun di Jakarta.

Jadi tokoh utama si cewek itu namanya Li, entah aslinya namanya siapa. Karyawati sebuah perusahaan teknologi Jepang yang kerjaannya kerja terus. Sampai gak pernah pacaran, teman-temannya sudah menikah tinggal dia doang. Sampai suatu hari sepulang dari nikahan temennya (dia mabuk berat) ketemu sama pemeran laki-laki bernama Loong.

Pemeran Loongnya good looking sih hehe. Jadi ya sudah tau lah ya Li suka sama Loong yang kerjanya di BTS. Dia kalau kerja pasti malam, pulang pagi. Kebalikan Li yang kerja pagi pulang malam. Tapi Li mengusahakan segala cara supaya bisa dekat dengan Loong.

Akhirnya, bisa ketebaklah ya hehe. Lagian mungkin sebagian besar sudah nonton lha wong film lama.

Review

Ini sih bukan review ahaha, karena kalau review pasti objektif dan berbobot serta bermakna.

Suka sama filmnya karena filmnya gak seperti film kebanyakan kalau pemeran cewek ya harus cantik banget, lelakinya juga harus cakep banget. Tapi pemeran Li cantik juga sih ahaha, keknya model deh #lha apa hubung?

Jadi pas nonton ini asa dikasih harapan gitu wkwkwk…. cuman masih bingung aja sama sebutan mereka.

Cerita Sendiri #Malam : R U Perfectionist?

tumblr_ov7hy7mFXV1qhttpto1_540
Tumblr.com

Malam, sudah mau tidur eh keingat sesuatu yang ingin dituliskan. Btw sekarang lagi menjalankan puasa medsos jilid 2 dari Hp edisi bulan September. Sekarang masuk hari ke 3. Ya memang sepekan ae lah dulu, mungkin mudah-mudahan bisa maju jadi 2 pekan.

Nah, masuk ke topik soal perfeksionis.

Dulu saya suka mengkritisi orang perfeksionis hehe.

Kemudian seorang teman bilang “Kamu perfeksionis ya?”

Euuuu….gimana ya.

Aku perfeksionis tapi gak disiplin, jadi gimana ya hehe…

Jadi begini, indikasi seorang teman bilang saya perfeksionis ini adalah karena dia ngasih tugas padaku #elah , gara-gara itu saya sempat stress karena mantengin tugasnya terus sampe lupa makan, lupa mandi #ini jorok. Sampe saya rasa kok waktu saya jadi terbatas banget ya. Padahal aslinya kalau orang lain tugasnya bisa dibawa santei.

Lalu saya juga jadi ingat kalau ada tugas di kampus, saya maunya nyari sumber yang membahana gitu bukan yang cuma ada di perpus zaman dinosaurus itu #ini kakak tingkat yang bilang lho, padahal isinya ya belum lengkap banget hehe.Terus maunya tugasnya bagus banget, beda sama yang lain lah yang dikerjain setengah hati asal jadi #ye nuduh.

Hasilnya, gara-gara sifat ini nih, pernah dua tugas saya nilainya jelek banget sampe kudu ngulang #pendalaman deng di semester berikutnya. Wkwk. Karena apa? karena kelamaan ngumpulin bahan yang pengen membahana itu, eh mepet, eh setress, ya jadinya gak sempet selese tepat waktunya.

Juga gak pernah suka sama ujian dibawa pulang dan kirim lewat email. Soalnya kenapa, karena bakalan pengen nyari bahan yang membahana lagi, sama gara-gara gak disiplin nih, jadinya santai bablas wkwk. Jadi dikirimnya mepet juga. Belum pernah pengalaman pas kirim, eh taqdirullah kuota habis. Zong. Kemudian ngulang #eh pendalaman lagee…

Haha.

(Mulai) Perlu diarahkan nih.

Cerita Sendiri #Malam

Tanjoubu Omedetoo! 🙂

2.8 Mau apa nih kedepannya? Apakah masalah itu masih menjadi ketakutan terbesar dan terberat?

Semoga Allah ringankan ya, jangan lupa minta sama Allah begitu.

Mungkin banyak sekali pintu yang seharusnya sudah terbuka, tapi karena Allah lihat kita dulu bagaimana, mangkanya kuncinya belum dikasih. Mangkanya minta kuncinya dikasih sama Allah.

Kalau rasa itu kembali menyerang, ta’wudzin dulu, bismillahin, al fathihah-in, ayat kursi-in, sholawatin…

Review Dorama: Clinic On The Sea 2013

Hai, kali ini akan sedikit mereview dorama lagi. Sebenernya udah lama banget nontonnya, awal tahun ini apa akhir tahun lalu gitu, keingat gara-gara kemarin nonton Kdrama terbarunya Ha Jiwon, yang judulnya Hospital Ship. Awalnya gak mudeng ship nya itu artinya kapal, wkwk, kukira ralation-ship-an gitu deh. Haha. Kdrama Ha Jiwonnya rame sih, baru 4 episode, kita lihat episode selanjutnya gimana, karena biasanya K-drama makin akhir makin hambar, buatku mah hehe.

Nah balik lagi sama dorama ini, keinget karena setting tempatnya sama, yaitu semacam rumah sakit perahu yang lalu-lalang mengelilingi pulau-pulau kecil. Yang kemudian kebayang nasib rumah sakit perahu di kita gimana, secara Indonesia negara kepulauan.

Clinic on the Sea, awalnya ditonton karena ada Emi Takei-nya hehe. Pas ditonton eh ternyata seru ya. Bedanya sama yang Hospital Ship, Clinic on the Sea berbau komedi.

umi-no-ue-no-shinryojo-700x350

Sinopsis

Dorama yang berjudul asli Umi no Ue no Shinryojo ini realis tahun 2013. Diperankan oleh Matsuda Shota, yang dulu mantengin Hana Yori Dango pasti tau peran dia sebagai Nishikado Sojiro. Yang paling playboy ceritanya. Pemeran utama wanita oleh Emi Takei.

Sezaki Kota ( Matsuda Shota) adalah seorang dokter yang berasal dari Tokyo. Suatu hari dia bekerja sebagai dokter di sebuah klinik perahu bernama Kaishinmaru, yang beroperasi di sekitar Pulau Seto Jepang. Kota sebenarnya dokter yang handal, tapi dia itu konyol dan penyakitnya mudah sekali jatuh cinta. Di klinik tersebut juga ada seorang perawat bernama Togami Mako ( Emi Takei), seorang perawat handal dan juga mantan preman.

Di setiap episodenya Kota bakalan bertemu dengan banyak pasien dan pemeran wanita lain, yang membuatnya jatuh cinta. Masalahnya setiap jatuh cinta dia suka bilang keluar dari klinik dan akan menikah dengan wanita-wanita tersebut.

Review

 

Setiap episodenya sederhana tapi cukup menghibur, apalagi kisah konyol dan tragis dari dr. Kota. Dimana akan muncul Hatori Hikaru ( Toda Erika ) mencari-cari dr.Kota. Ternyata dr. Kota pernah kabur dari Hatori Hikaru karena menyangka dia bencong. Hahaha.

Cuman suka heran selop yang dipake Mako mukul kepala Kato kalau dia mulai ngaco, muncul dari mana ya. Hehe.

Pokoknya layak buat ditonton, cuma ada 10 episode. 🙂